Jumat, 04 April 2014

Review dari Senior, Mbak Leyla Imtichanah TDITC

Menggapai Mimpi di Taipei


Judul: The Dream in Taipei City
Penulis: Mell Shaliha
Penerbit: Indiva
Jumlah Halaman: 360
Tahun Terbit: Cetakan 1, Februari 2014
ISBN: 978-602-1614-16-7
                                                 
Ini novel ketiga Mell Shaliha yang saya baca dan kembali menampakkan ciri khas penulis yang pernah menjadi Buruh Migran Indonesia. Novel pertamanya, Xie Xie Ni De Ai dan Crying Winter juga memasukkan tokoh seorang BMI sebagai pemeran utama dan bersetting di Hongkong. Walaupun Ella Tan, tokoh utama di dalam novel ini bukanlah BMI, tetapi masih belum bisa dipisahkan dari bau-bau BMI, yaitu Ella adalah anak seorang mantan BMI yang menikah dengan anak pemuda Taipei. Berdasarkan perjanjian antara kedua orang tuanya, setelah usia Ella 18 tahun, Ella harus ikut ayahnya ke Taipei. Demi pendidikannya, Ella pun mengikuti ayahnya ke Taipei, tapi berjanji akan kembali ke ibunya di Indonesia. Ella baru berangkat ke Taiwan setelah berusia 22 tahun dan akan melanjutkan kuliah S2.


DI Taipei, Ella masuk ke kampus NTU, Universitas Nasional Taiwan. Sifatnya yang tergesa-gesa membuatnya bertabrakan dengan Mr. Yo, yang ternyata adalah dosennya. Dosen muda itu membuat Ella jatuh cinta, tapi hanya bisa dipendam karena Mr. Yo sudah berpacaran dengan Miss Wang. Ella nyaris tak tahu apakah dia lolos seleksi NTU karena surat kelulusannya ditahan oleh ibu tirinya. Untung ada Mr. Yo yang membantu menguruskan. Saat itu, Ella juga bertemu dengan Hae Yo, pemuda Korea yang juga baru akan masuk ke NTU. Mereka menjadi sahabat karena persamaan nasib.

Sebagai novel ketiga yang bersetting luar negeri, kali ini Mell Shaliha cukup banyak memperlihatkan setting luar negerinya itu (Taiwan). Kita diajak melihat aktivitas Ella di NTU, flat, kebiasaan-kebiasaan warga di sana, makanan-makanannya, dan sedikit bahasa Cina dan Korea. Gaya bercerita juga mengalir, lancar, sehingga mudah dihabiskan dalam sekali duduk (kalau tidak ada kesibukan lain). Nama Korea dan Taiwan yang dipilih juga tidak menyusahkan pembaca, seperti Mr. Yo, Miss Wang, Hae Yo, sehingga mudah diingat. Tak seperti kebanyakan novel Korea yang ditulis orang Indonesia, yang nama tokoh-tokohnya sulit dilafalkan oleh lidah Indonesia.

Walaupun inti dari kisah ini adalah tekad Ella untuk meraih mimpinya sebagai master dari NTU, tapi kesan yang lebih banyak ditangkap adalah kisah cinta Ella, Mr Yo, Miss Wang, dan Hae Yo. Kisah ibu Ella yang mantan BMI dan menikah dengan pemuda Taiwan juga kurang diangkat. Adegan Ella bertabrakan dengan Mr. Yo yang terjadi berkali-kali ini seolah mengingatkan kita pada adegan-adegan di drama Korea. Inspirasi didapat dari kerja keras mahasiswa Indonesia di Taiwan yang harus bekerja part time demi bisa membiayai hidup dan kuliahnya di Taiwan. Juga kebaikan para senior yang sukarela membimbing yuniornya, seperti Adrian, mahasiswa senior yang sudah akan lulus kuliah, tapi masih mau mengantar yuniornya ke mana-mana dalam rangka beradaptasi dengan NTU.

Kedekatan Ella dan Hae Yo yang berubah menjadi cinta, dikisahkan dengan halus sehingga tetap dalam koridor norma-norma kesopanan. Kamu yang butuh novel inspiratif remaja, perlu melirik novel berkover warna merah, warna kegemaran orang Tionghoa yang menyimbolkan keberuntungan ini. Dijamin gak rugi deh baca novel ini. Siapa tahu kamu tertarik juga ingin kuliah di Taipei. Telusuri dulu serba-serbi Universitas Nasional Taiwan yang menjadi setting utama novel ini. 

1 komentar: